Bisnis

Pengertian Serta Keunggulan Sablon Digital

Keunggulan sablon digital – . Sablon digital adalah proses sablon yang di mana proses ini terutama dilakukan oleh komputer dan printer, dan memerlukan peran operator pengoprasian alat tersebut.

Biasanya ada dua jenis sablon digital: Dengan kata lain, proses pemasangan sablon harus dilakukan secara manual menggunakan mesin heat press dan transfer paper. Proses sablon dilakukan langsung pada kaos menggunakan DTG. (Langsung ke Garmen) mesin printer.

Pengertian Sablon Digital Serta Keunggulannya

Proses sablon digital

Pada tipe pertama, desain sablon dicetak menggunakan mesin printer yang diisi dengan tinta khusus (sublime) di atas kertas dalam bentuk yang terbalik (dicerminkan) melalui komputer. T-shirt dilapisi dengan kertas transfer ditekan menggunakan pemanas (heat press) sampai desain bergerak dari bahan T-shirt ke bentuk normal.

Di sisi lain, pada jenis kedua sablon digital, proses sablon menggunakan perangkat komputer dan printer DTG untuk memasukkan layar ke dalam printer dan mencetaknya langsung tanpa melewati layar. Perantara menggunakan pemanas untuk menekan kemeja sehingga cetakan layar benar-benar terpasang.

Keunggulan sablon digital

Setelah memahami makna dan mekanisme dari dua jenis sablon, kami menjelaskan perbedaan antara sablon manual dan digital seperti yang tertulis di artikel sebelumnya tentang sablon manual. Berikut informasi selengkapnya keunggulan sablon digital:

1. Biaya

Ada beberapa kelebihan dan kekurangan yang perlu Anda ketahui sebelum memutuskan mana yang akan digunakan. Untuk sablon manual, biaya bekerja dengan satu T-shirt lebih tinggi daripada sablon digital, tetapi sablon manual jauh lebih murah jika Anda memesan t-shirt dalam jumlah besar.

Terlepas dari jumlah T-shirt untuk dicetak, sablon manual harus menyiapkan jumlah tinta yang hampir sama untuk satu atau beberapa T-shirt, dan layar. Biaya sablon manual juga dihitung berdasarkan jenis warna.

Di sisi lain, dalam kasus sablon digital, pemrosesan satu atau sejumlah T-shirt dapat dilakukan dalam waktu yang relatif singkat, tetapi biaya investasi yang diperlukan untuk membeli printer dan komputer, dan biaya pemeliharaan dua alat. Karena jauh lebih mahal, vendor sablon digital tidak bisa menawarkannya dengan mudah. Diskon pesanan massal.

2. Kompleksitas pengerjaan

Perbedaan antara manual dan sablon digital lainnya adalah kompleksitas tugas. Hal ini tentu saja mempengaruhi poin pertama di atas, yaitu biaya sablon satu baju. Prosesnya menjadi lebih rumit mengingat sablon manual membutuhkan beberapa peralatan terpisah dan membutuhkan desain sablon manual tanpa menggunakan mesin cetak atau komputer.

Sablon manual membutuhkan keahlian dan keterampilan. Jika hanya ada satu kesalahan, itu karena proses sablon diulang dari awal dan jika rusak, peralatan baru diperlukan. Sablon digital tidak mungkin, tetapi dalam digital, hanya memanipulasi printer dan komputer membuat prosesnya relatif sederhana dan memungkinkan Anda untuk iterasi lebih cepat bahkan jika kesalahan terjadi.

3. Lama Pengerjaan

Karena lamanya pekerjaan yang diperlukan untuk sablon manual, jenis sablon ini tidak menjadi rekomendasi untuk proses sablon yang memerlukan waktu yang singkat. Jika Anda membutuhkan lebih dari satu T-shirt dalam waktu singkat, Anda hanya harus menggunakan sablon digital.

4. Dimensi Desain

Dimensi atau area desain yang dapat dicetak terbatas pada sablon digital. Ini karena sangat bergantung pada dimensi mesin printer yang Anda gunakan, apakah itu printer luhur atau printer DTG. Sablon manual, di sisi lain, cukup andal untuk mencetak desain yang membutuhkan dimensi layar besar hingga 40×50 cm, dan ada sedikit batasan untuk penggunaan sablon manual saat mencetak pada kain sebelum menjahit ke T-shirt.

5. Kompleksitas Desain

Berbicara tentang kompleksitas desain dalam hal perbedaan antara sablon manual dan digital, saya dapat mengatakan bahwa ini relatif dan bergantung pada kebutuhan Anda dan keahlian mereka yang benar-benar melakukan sablon.

Ada beberapa desain yang tidak dapat dilakukan menggunakan sablon manual, kecuali ketika Anda ingin mencetak foto pada T-shirt. Kualitas serupa hanya dapat dicapai dengan sablon digital. Sisanya tergantung pada jenis tinta sablon dan seberapa terampil pekerja sablon manual dalam menerapkan teknik tertentu untuk mencapai tampilan desain yang diinginkan.

Kira-kira, dalam hal digital sablon, hasil cetak menjadi alias sesuai dengan file desain yang ditentukan, namun dalam kasus sablon manual, hal itu tergantung pada beberapa faktor di atas, namun tidak tergantung pada kualitas file yang disediakan (kecuali desain file terlalu kecil). kualitas rusak atau buruk).

6.Bahan baju

Tentang jenis bahan T-shirt yang dapat digunakan, sablon manual fleksibel dan dapat mencetaknya pada semua jenis bahan tergantung pada jenis tinta yang digunakan, tetapi sablon digital biasanya lebih baik ketika saya menggunakan 100% kapas. Alias Cotton.

7. Kualitas Warna

Berbicara tentang kualitas warna, ini tergantung pada banyak faktor. Yang paling penting dari ini adalah jenis tinta dan keahlian pekerja sablon manual, serta jenis printer dan tinta yang digunakan dalam sablon digital.

Secara umum, pencetakan dalam sablon digital mungkin tampak pudar dibandingkan dengan sablon manual, tergantung pada desain, karena ketebalan tinta tipis. Untuk sablon manual, tingkat ketebalannya dapat disesuaikan oleh operator, sehingga warna sablon biasanya terlihat lebih cerah dan tebal, dan desainnya terlihat lebih realistis.

8. Daya tahan

Yang terakhir menentukan perbedaan antara sablon manual dan keunggulan sablon digital, dan seringkali subjek diskusi dan diskusi adalah masalah daya tahan dari setiap jenis sablon.

 

Banyak orang berpikir bahwa keunggulan sablon digital tahan lama dan sebaliknya, tetapi dalam kenyataannya, kedua jenis sablon memiliki daya tahan yang sangat baik, selama mereka menggunakan tinta yang tepat, bahan T-shirt dan teknik manufaktur.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button